logoblog

Cari

Menikmati Kagape, Kuahnya Nancap di Lidah

Menikmati Kagape, Kuahnya Nancap di Lidah

Dikala siang atau malam, paling pas jika Anda menikmati hidangan hangat. Kagape atau kikil sapi yang dinikmati ini dapat menjadi santapan

Kuliner Tradisional

KM Samparaja
Oleh KM Samparaja
25 Juli, 2016 21:07:11
Kuliner Tradisional
Komentar: 0
Dibaca: 11536 Kali

Dikala siang atau malam, paling pas jika Anda menikmati hidangan hangat. Kagape atau kikil sapi yang dinikmati ini dapat menjadi santapan anda yang lezat. Kagape, namanya mungkin masih asing di telinga Anda. Namun, Kagape sebenarnya adalah seperti soto yang berasal dari Bima. Sangat enak jika dinikmati dengan cara dicampur pake nasi. Salah satu kampungn yang biasa menjual kagape ini terdapat di Penaraga, Kota Bima. 

Adalah Maryam (49), warga Penaraga, Kecamatan Raba, Kota Bima, yang menjualnya. Maryam sengaja memberikan kuah yang banyak pada pelanggannya. Karena kuah kagape buatan ibu Maryam sangat beda karena kuahnya memberikan cita rasa rempah-rempah.

Dari wangi yang terbawa angin, rasa kuah kagape sudah tercium. Begitu kuah warna coklat agak kuning diseruput, rasa kuah yang gurih langsung nancep di lidah. Agar makin segar menikmatim kagape, peras jeruk nipis dan tambahkan sambal secukupnya. Rasa kuah dijamin menjadi lebih nikmat. Hampir semua bagian kikil yang disajikan terasa empuk. apalagi disantap dengan nasi putih yang masih mengepul.

Sesuai dengan namanya, Kagape merupakan kuliner asli dari Bima. Bahan kagape hanya dari daging kerbau atau sapi, kaki sapi atau kerbau paling banyak dicari oleh penikmat Kagape karena beberapa orang percaya, itu bisa meningkatkan stamina.

Biasanya kagape milik Maryam cukup ramai dicari. Semangkul kagape yang dia tawarkan memang harga Rp.10.000 perporsi Jika pada hari biasa Maryam mengaku hanya puluhan orang yang datang, namun pada musim hujan mencapai puluhan orang per harinya yang membeli.

 

Baca Juga :


Bagi yang ingin menjajal nikmatnyan kagape milik ibu Maryam harap mengingat jam operasi penjualannya ini dari 11 siang hingga 4 sore, biasanya dia berjualan keliling menelusuri tiap gang Penaraga. Kalau mau dapat bagian kikil atau yang lain dari kagape masih lengkap, sebaiknya datang sebelum pukul 12 siang. () -01



 

Artikel Terkait

0 KOMENTAR

Belum ada komentar.
Berikan Komentar Bermanfaat Meski Satu Kalimat
 
 

TULIS KOMENTAR

Silahkan Login terlebih dahulu untuk mengisi komentar.
 

Komentar Terbanyak

 

image

Tipi Kampung

 
Copyright © 2008-2019 | kampung-media.com. All rights reserved.
 
Tutup Iklan