Sate Bulayak, Kuliner Lombok Yang Menggoda

Salah satu makanan khas Sasak di Pulau Lombok yang begitu special bagi pemburu makanan kuliner adalah sate bulayak. Sate Bulayak di Lombok sebenarnya tak jauh beda dengan sate lain pada umumnya. Namun yang menjadikan sate bulayak berbeda dengan sate lainnya karena kekhasan bumbunya yang menggoda dan mengeluarkan bau sedap yang mengundang selera makan yang tinggi. Sate berbahan daging atau jeroan sapi itu dilumuri dengan bumbu khas Lombok. Pada saat makan sate khas ini biasanya diikuti oleh makanan khas lainnya menyerupai lontong yang agak bulat memanjang dikuliti daun kelapa agtau daun enau (nira) muda menjadikan rasanyapun semakin nikmat.

Lontong dimaksud oleh masyarakat Sasak dinamakan Bulayak. Jadi, bulayak sebenarnya sejenis lontong dari bahan beras yang dibungkus dengan daun enau muda dan berbentuk seperti lontong, tapi agak lebih  panjang. Sementara bahan baku sate bulayak selain daging juga bisa jeroan sapi.
    Coba anda rasakan sate bulayak yang benar-benar menggoda selera. Daging sapi atau jeroan sapi tersebut dilumuri bumbu penyedap rasa khas alami ramuan Sasak. Lantas sate yang sudah dilumuri tadi langsung dibakar. Tentu saja kepulan asap sate yang dikipas tersebut menyengat keamana-mana dengan aroma yang begitu sedap. Bumbu ini sendiri berbahan santan, cabe besar dan potongan-potongan cabe.

Semula dalam awal perjalanannya, sate bulayak dibuat oleh masyarakat  Kecamatan Narmada, Lombok Barat. Dan tentu saja banyak dipajang pada sejumlah obyek wisata yang ada di wilayah kecamatan itu, seperti Taman Narmada, Suranadi. Taman wisata Aiknyet, Taman wisata Udayana bahkan taman wisata Loang Baloq hingga ke sejumlah obyek wisata Senggigi.

Karena kekhasannya itulah, sate bulayak tak dinyana menjadi santapan yang paling banyak dicari wisatawan mancanegara dan wisatawan nusantara. Para wisatawan nusantara yang kebetulan berlibur ke Lombok umumnya berkunjung ke pusat jajanan khas Lombok untuk menikmati sate bulayak yang murah meriah.

Seporsi sate bulayak terdiri atas satu piring sate berisi 10 tusuk dan lima hingga enam bulayak dengan harga Rp12.000. Harga ini terjangkau, murah, meriah golong murah dibandingkan sate kambing yang bisa Rp1.000 per tusuk, belum lontongnya.

Semula sate ini hanya ditemukan di Kecamagtan Narmada, Lombok Barat, namun kinisudah merambah ke berbagai tempat khususnya obyek wisata dan sejumlah keramaian lainnya. Karena itu wajarlah wisatawanasing dan wisatawan nusantara banyak yang memburu sate yang stau ini. (wardi) - 05

Advertisement

Artikel Terkait

Advertisement

Artikel Populer

Artikel Terbaru