Pangaha Rea, Teman Ngopi Pagi

(KM.Sarangge) Pagi dengan kehidupan baru dan tentunya memiliki harapan baru pula. Sambil santai dan melakukan aktivitas pagi, tentu ngopi atau nge-teh pagi adalah punya sensasi tersendiri dalam menyambut hari. Ngopi atau nge-teh tanpa ditemani kue akan terasa hambar. Kue tradisional Mbojo yang sering dijual setiap pagi adalah Pangaha Rea. Ina Sei (55 tahun), pedagang kue keliling di kampung Sadia Kota Bima sering lewat di depan rumah menjajakan pangaha Rea dan Pangaha Balu.

Pangaha Rea atau Kue Rea rasanya renyah, kental, dan sedikit manis. Mungkin karena bentuknya yang seperti jahe, maka orang Mbojo menyebutnya dengan Pangaha Rea. Pangaha artinya kue, sedangkan Rea berarti Jahe. Padahal dalam adonannya tidak sedikitpun ada jahe. Bahan utama pembuatan Pangaha Rea adalah beras ketan, gula, sedikit garam dan ditaburi dengan biji wijen. Adonan dibuat terlebih dahulu menyerupai jahe, lalu digoreng.

Pangaha Rea sangat cocok dicicipi pada saat panas sebagai teman ngopi di kala pagi hari. Harganya murah dan terjangkau dengan Rp.1000 per buah sebagai pengganjal perut di pagi hari. Pangaha Rea adalah salah satu kue tradisional Mbojo yang masih tetap dijual sampai saat ini.(alan) 

Advertisement

Artikel Terkait

Advertisement

Artikel Populer

Artikel Terbaru